Lestarikan Tradisi Utsmaniyah, Khatib Masjid Agung Hagia Sophia Baca Khotbah Sambil Pegang Pedang

Prof Dr Ali Erbaz, Ketua Direktorat Urusan Keagamaan Turki (Diyanet), berhasil menjalankan tugas mulianya sebagai imam dan pembawa khotbah dengan pada pelaksanaan shalat Jumat pertama di Masjid Agung Hagia Sophia (Ayasofya).

Yang menarik, ia membawakan khotbah Jumat (24/7) sambil memegang sebilah pedang di tangannya.

Ritual membaca khotbah sambil memegang pedang, merupakan tradisi sejak era Khilafah Utsmaniyyah (Ottoman), dan memiliki makna yang berbeda tergantung pada cara pedang itu ditangani dan di mana ia digunakan.

Pedang yang dipegang di tangan kanan mengungkapkan niatnya untuk menggunakan pedang tersebut, dan bertujuan untuk menakut-nakuti musuh, menurut Erbaz.

Baca Juga :  7 Adab Bangun Tidur Sesuai dengan Sunnah yang Dilakukan Rasulullah SAW

Sedangkan pedang yang dipegang di tangan kiri, seperti dalam khotbah, bertujuan untuk memberikan kepercayaan kepada sekutu dan para pengikut.

“Hagia Sophia adalah simbol penaklukan dan kepercayaan penakluknya yang menganugerahkannya dengan syarat bahwa itu tetap menjadi masjid sampai hari terakhir,” kata Erbas dalam khutbah dengan merujuk pada Sultan Mehmed II (Muhammad Al-Fatih), yang menaklukkan Kota Istanbul.

Loading...

Dilansir laman hurriyetdailynews.com yang berbasis di Turki, Erbaz menegaskan bahwa tradisi ini akan terus berlanjut dalam setiap shalat Jumat di Masjid Agung Hagia Sophia.

Baca Juga :  Benarkah Bekerja di Bank Haram dan Harus Cari Kerjaan Lain?

Setelah lebih dari delapan dekade sebagai museum, Hagia Sophia dibuka kembali untuk ibadah umat Islam untuk pertama kalinya dengan shalat Jumat yang diikuti oleh ribuan jamaah, termasuk Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, sejumlah pejabat tinggi Turki, politisi.

“Sekarang tempat ini (Hagia Sophia) kembali ke bentuk aslinya, yaitu menjadi masjid lagi,” kata Presiden Erdoğan.

Dia berharap monumen bersejarah akan terus berfungsi sebagai masjid selamanya untuk semua orang percaya.

“Namun, itu adalah tempat di mana orang-orang dari semua agama dapat datang dan mengunjungi sebagai warisan budaya semua umat manusia”.

Baca Juga :  Benarkah Bekerja di Bank Haram dan Harus Cari Kerjaan Lain?

Hagia Sophia melayani sebagai gereja selama 916 tahun sampai penaklukan Istanbul, dan masjid dari tahun 1453 hingga 1934, hampir setengah milenium.

Pada 10 Juli, pengadilan Turki membatalkan dekrit Kabinet 1934 yang mengubah Hagia Sophia menjadi museum, dan membuka jalan untuk digunakan kembali sebagai masjid setelah jeda 86 tahun.

Sumber: eramuslim.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *