Ingat Wanita yang Panjat Pohon Demi Koneksi Internet? Ini Hasil Ujiannya!

Beberapa waktu lalu, warganet heboh dengan aksi mahasiswa yang panjat pohon saat ujian demi koneksi internet.

Menyadur World of Buzz pada Jumat (24/07/2020), hasil ujiannyai sudah keluar dan nilainya turut membuat warganet lega.

Rupanya, wanita bernama Veveonah Mosibin ini berhasil mengumpulkan indeks prestasi 3,5 meskipun ia mengikuti ujian dari atas pohon selama 24 jam.

Mengingat perjuangannya memanjat pohon dan bermalam demi mengikuti ujian, IP 3,5 adalah hal yang sangat memuaskan. Tak semua orang bisa menghasilkan nilai seperti itu meski belajar di ruangan ber-AC dan internet kecepatan tinggi.

Veveonah juga mendapat beasiswa dari Universitas Malaysia Sabah (UMS) dan Komisi Komunikasi dan Multimedia Malaysia (MCMC) berjanji akan meningkatkan koneksi internet di kampungnya, di Sabah.

Baca Juga :  Guru Cantik dan Glowing Ini Jadi Rebutan Murid Laki-Laki di Sekolah, Wah Auto Betah Ya Kalau Belajar

Ia juga mendapat banyak hadiah dari sponsor yang terharu dengan videonya seperti tripod, power bank, pendingin laptop dan bahkan laptop baru.

Masih dari World of Buzz, aksi Veveonah pertama kali viral setelah ia mengunggah video berjudul 24 jam di pohon ke saluran Youtube miliknya.

Loading...

Dalam video tersebut, Veveonah mengatakan ia sebenarnya berencana mengerjakan ujian di sebuah gubuk di atas bukit yanga berhasil ia bangun sendiri, alih-alih di atas pohon.

Baca Juga :  Guru Honorer di Pedalaman Flores Dua Tahun Tak Terima Gaji: Nasib Kami Belum Merdeka

Namun sayang, rencananya gagal setelah gubuknya ambruk usai diterpa angin dan hujan lebat. Ia kemudian bermalam di atas pohon demi mendapatkan sinyal yang stabil.

Dengan berbekal smartphone, powerbank, sebotol air, makanan, kelambu, dan peralatan ujian, gadis naik ke sebuah pohon dan bermalam di sana.

Selama berada di atas pohon, Veveonah mengaku tak bisa tidur nyenyak di malam hari lantaran didera udara dingin dan mendengar suara-suara aneh.

Belum lagi ia dikunjungi oleh seekor lebah pembunuh yang tiba-tiba terjebak di antara kelambu. Beruntung, lebah ini tak menyengat Veveonah.

Baca Juga :  Akhirnya Bisa Belajar Online, Siswa SMP di Siak Ini Senang Banget Dapat HP Gratis

Ia pun akhirnya dapat mengikuti ujian daring dengan baik setelah bersusah payah tinggal di atas pohon selama berjam-jam.

Disebutkan, Veveonah biasanya membantu penghasilan keluarga dengan mengambil getah karet di pagi hari. Keluarganya tidur jam 7 malam untuk menghemat lilin lantaran desanya belum terjamah jaringan listrik.

Veveonah pertama kali mengunggah video ke YouTube ketika dia berusia 16 tahun dan video pertama yang dia lihat adalah oleh Primitive Technology .

Dalam video itu, ia menunjukkan proses membangun gubuk dan peralatan dari semua benda yang dapat ditemukan di sekitar hutan.

Sumber: suara.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *